Hati yang kau sakiti

source

Kata seorang Prof Madya, jantung bukan hati.

Pada aku, tak semudah itu nak membawa terjemahan bahasa asing ke dalam bahasa ibunda kita. Hati tetap hati. Jantung yang kita fahami yang satu itulah, yang berdegup siang dan malam tanpa henti-henti itu.

Jika qalb itu ada dua makna dalam bahasa Arab, heart pula dalam bahasa Inggeris, begitu juga dengan hati.

Mungkin ya, qalb dan heart itu saling tak tumpah maknanya satu dengan yang lain. Kedua-duanya konsisten membawa makna yang serupa. Yang itulah jantung organ yang dibedah, dipegang, dan dijadikan Allah organ pengepam darah paling bermakna dalam tubuh kita, yang itu jugalah membawa makna hati yang kita fahami sebagai hati nurani dan perasaan kita.

Bukan hati yang hakiki, yang dipanggil liver sekiranya organ itu yang dirujuk.

Hati yang maknawi, yang berkaitan dengan perasaan dan emosi. Cinta dan benci. Suka dan duka.

Hati yang selalu kau sakiti.

Kerana di situlah tempat iman yang paling lemah.

Yang selalu menjadi pilihan kau dan aku tatkala mungkar di depan mata. Atau tatkala kemungkaran itu kita sendiri yang menjadi pembuatnya.

Sedarkah kita bahawa semua itu membuatkan hati itu terus kau sakiti.

Ketika hati disakiti dengan perasaan manusiawi, kesakitan itu mendalam rasanya. Namun, adakah perasaan yang sama tika hati itu kau sakiti dengan mungkar dan maksiat. Kita semua ada jawapannya sendiri.

Gelisah sendiri atau sudah tepu barangkali.

Pastikan hati itu terus gelisah dengan maksiat dan mungkar, itu tanda imanmu masih hidup. Jangan kau terus menyakitinya sehinggga ia mati bersama iman yang lemah itu.

FAT GETS FATTER

Salah satu kalimat ‘keramat’ yang aku masih ingat tatkala kelas Biochemistry II bersama Prof Aripin dari UPM.

Dalam tubuh kita ada enzim yang akan menyesuaikan tubuh badan kita yang akhirnya menyebabkan seseorang yang makan banyak akhirnya akan berakhir dengan makan lebih banyak atau menjadi bertambah gemuk. Fat gets fatter.

Apa pula untuk hati?

Jangan biarkan hati menjadi sebegitu. Sick get sicker atau weak gets weaker. Kesemua itu ada peranan syaitan di belakangnya yang akan bergembira andai itu yang terjadi.

Jangan biarkan hati yang kau sakiti itu menjadi bahan untuk syaitan mengeluarkan enzim syaitanese menjadikan hati itu lebih lemah dan sakit.

Kelak akhirnya ketenangan palsu yang akan menguasai hati itu. Tenang tatkala maksiat dibuat, culas ketika iman ingin dipraktik. Ya Allah, hindarkanlah semua itu!

HATI MILIK SIAPA

Tentu bukan milik kita. Apatah lagi tubuh ini pun milik-Nya.

Kepada-Nyalah kita bermohon agar hati yang kau dan aku sakiti itu selalu dirawat dan tidak terus dalam kesakitan.

“Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku dalam agama-Mu dan ketaatan (kepada)-Mu”

HATI YANG SALIM

Al-Shuaraa’: 87-89

TEGUHKAN QALB KAMI WAHAI ALLAH!

(maksudnya): (Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya. (Aali Imran: 8 )

Cukup-cukuplah hati itu untuk terus kau sakiti!

Husaini Ibrahim @ www.husainibrahim.com
11:32 | 14 Zulhijjah 1423 | 21 November 2010
68000 Ampang

1 Response to “Hati yang kau sakiti”


  1. 1murni

    Salam’alaik..hati adalah organ terpenting dalam hati manusia…segalanya bermula di situ. Terima kasih dengan perkongsian ini, amat menarik!

Leave a Reply