Menonton atau ‘membaca’ filem?

Dah seminggu lebih blog ini tak terkemaskinikan.

Kata sifu saya, pemblog perlu banyak membaca sebelum menulis. Akibat itulah agaknya saya tak menulis lebih seminggu.

Betul ke begitu?

Kerana kurang membaca atau tak pandai membaca agaknya. Bukan sekadar membaca yang bertulis, berabjad, dan berangka saja..membaca yang bergambar, berilustrasi, dan beranimasi juga termasuk membaca.

Mungkin yang itu saya kurang…

Tapi saya boleh belajar bagaimana orang lain membaca yang beranimasi, kan? Sesuatu yang menarik ingin saya kongsi di sini. Filem yang menarik ditonton, tetapi lebih menarik seandainya mata yang menonton berjaya menarik hati untuk ‘membaca’

Ayuh, kita baca apa yang berjaya ‘dibaca’ oleh Akh Syaari dari http://rijal82.blogspot.com tentang Panda yang berkungfu, aayaa!

Nuqaba Perlu Belajar Dari Sifu “Kungfu Panda”

Yesterday is history. Tomorrow is mystery. Today is a gift.” Cukup dengan pesanan Master Shifu kepada si Panda Po ini merubah hidupnya dari seorang yang biasa (anak penjual mi) kepada luarbiasa (mahaguru kungfu tumpaskan Tai Long).

 Ada beberapa mesej menarik saya rumuskan dari filem 3D Kungfu Panda :

 

 

1. The secret to be special is you have to believe that you special
Po hampir putus asa kerana tidak mampu memecahkan rahsia Kitab Naga, yang hanya berupa lembaran kosong. Pesanan dari ayahnya-lah yang akhirnya membuatkannya kembali bersemangat dan memandang positif dirinya sendiri. Kalau kita berfikir diri kita adalah “special”, unik, berharga pastinya kita pun akan punyai “burning desire” untuk melakukan hal-hal yang luarbiasa.

2. You just need to believe
Kita akan jadi biasa, kalau kita berfikir kita biasa. Seperti kata Master Oogway, “You just need to believe

3. Kita tidak akan mampu mengembangkan potensi orang lain, sebelum kita percaya dengan kemampuan orang itu, dan kemampuan diri kita sendiri

Master ShiFu tidak yakin untuk melatih Po. Ia memandang Po tidak berbakat. Kalaupun Po mampu sekalipun, mana mungkin ia mampu melatih Po dalam waktu sekejap. Namun, akhirnya “false perception” dan “judgement” kepada “mad’u” (Po) ini bertukar 180 darjah apabila Master Oogway menegaskan bahawa Po adalah benar-benar Pendekar Naga yang “dianugerahkan” Tuhan secara bukan kebetulan (accidental).

Justeru, sebagai guru atau nuqaba, hal yang paling harus dihindari adalah memberi label bahawa mad’u ini tidak punya peluang untuk berubah. Sangatlah mudah bagi kita untuk menganggap orang lain tidak punya masa depan. Kesulitan juga acap kali membuat kita kehilangan kepercaya an diri, bahwa kita sebenarnya masih mampu untuk membimbing mereka dari manusia “bermasalah” kepada manusia “luar biasa” yang melakar sejarah.

Kung Fu Master Shifu , who has already trained the legendary Furious Five, is now charged with transforming an out-of-shape giant panda named Po into a fighting machine.

4. Kenalpasti “suis” mad’u (selera dan minatnya)
Shi Fu akhirnya mendapati bahwa Po boleh termotivasi dan mampu mengeluarkan semua kemampuannya, bila dikaitkan dengan makanan. Po sememangnya tidak mampu menjalani latihan seperti 5 murid jagoannya yang lain. Justeru setiap mad’u ada “suis” yang tersendiri, ada keunikan pendekatan yang perlu diberikan. Mana mungkin kesemua mad’u yang pelbagai potensi melalui pendekatan tarbiyah nuqaba yang “memukulrata” potensi-potensi mereka.

Hanya “burning desire” untuk mendapatkan kuih itu sudah cukup
merubah Panda melalui “tarbiyah” secara short-cut lalu menjadi
mahaguru luarbiasa
Setiap mad’u kita mempunyai keunikan yang tersendiri.
Janganlah “pukulrata” sahaja tarbiyah kita kepada mereka.

 

5. Jangan “melepas pandang” pada sisi jahat (akhlak buruk) pada mad’u. Ia mesti dibaiki dan dirawat.

Master ShiFu sangat menyayangi Tai Lung, murid pertamanya, yang dia asuh sejak bayi. Dia membentuk Tai Lung sedemikian rupa agar sesuai dengan harapannya. Dia memberikan impian bahwa Tai Lung akan menjadi Pendekar Naga yang mewarisi ilmu tertinggi. Sayangnya Shi Fu tidak melihat sisi jahat dari Tai Lung dan harus membayar harga yang mahal termasuk nyawanya akibat dari Tai Lung yang sudah menyalahgunakan ilmu yang diberikan Shifu.

6. Cermin diri rahsia menjadi luarbiasa

Pada saat Gulungan Naga (ilmu tertinggi dalam Dragon Warrior) diambil dan diberikan kepada Po, ternyata dalam gulungan itu tidak tertulis sebarang ilmu atau kata-kata hikmah sedikitpun. Hanya kosong dan merupakan lembaran kosong yang bersinar ibarat cermin yang boleh merefleksikan wajah kita sendiri. Semua terkejut termasuk sifu yang tidak menyangka Scroll yang diwar-warkan mempunyai rahsia tertinggi itu rupanya tidak tertulis apa-apa. Yang ada hanya “cermin”…

Akhir kata, sudahkah Anda nonton Kung Fu Panda….. 

Sumber asal: http://rijal82.blogspot.com/2008/07/nuqaba-perlu-belajar-dari-sifu-kungfu.html

Jadi, sekali lagi saya lontarkan pertanyaan daripada judul kiriman kali ini, apakah kita menonton atau ‘membaca’ filem?

Renung-renungkan, dan selamat beramal! 😀

Husaini Ibrahim @ www.husainibrahim.com
10 Oktober 2008
53100 Gombak

0 Responses to “Menonton atau ‘membaca’ filem?”


  1. No Comments

Leave a Reply