Suara Hati Pak Samad

Yang paling bawah saya fikir adalah buruh, petani, peladang, nelayan; suara mereka daripada awal di rumah adalah suara Melayu yang mana mereka tak bercakap dengan angin, dengan alam dalam Bahasa Inggeris, mereka tak bercakap dengan ombak dengan menggunakan bahasa Inggeris. Mereka bercakap dengan Bahasa Melayu, jadi ini harus disedari. Ingat! Apabila kita mengetahui bahawa Bahasa Melayu sejak awal penubuhan Malaysia dilembagakan sebagai BAHASA RASMI hormatlah itu! Kalau tak pandai hormat itu memang sampai bila-bila akan ada usaha orang yang menentangnya – Pak Samad Said

Juga merupakan suara hati empat Sasterawan Negara lain berhubung dasar PPSMI yang masih belum mendapat kata putus Menteri Pelajaran baru, Tan Sri Muhyiddin Yassin. Dalam satu dialog yang diadakan sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2009 baru-baru ini, penulis sempat merakamkan suara perit Pak Samad, walaupun nada suaranya beralun lembut tetapi mengandungi maksud amarah buat pemerintah yang masih berdegil meneruskan Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik Dalam Bahasa Inggeris.

Kata Pak Samad:
“Anak-anak muda acap dengan internet, biasanya kalau mereka berbicara dalam internet, mereka akan menghantar fikiran-fikiran yang kritis. Cuma dalam bentuk buku barangkali  masih belum agak menjadi, tetapi itu tidak bererti tidak ada hasil cipta yang kritis itu, kalau tidak ada maksudnya bukan penulis itu tidak menulis, namun penerbit itu yang tidak menerbitkan. Jadi kalau macam dalam akhbar terutama akhbar kerajaan seperti Berita Harian, Utusan, NST, The Star, memang tidak akan menyiarkan fikiran-fikiran kritis itu.. Jadi kalau kita mahu menulis yang menggugah, kita hanya hantar pada Siasah,  Harakah, dekat oposisi (pembangkang), jika nak tahu ada tidaknya bantahan itu, kita jangan pergi ke akhbar arus perdana mesti tak ada, kena pergi ke akhbar oposisi, barulah kita dapat membandingkan.”

Syed Munawwar menyampuk:
“Itu sihat atau tidak?”

 

Kata Pak Samad:
“Itu sihat. Tidak diharamkan. Ingat, pilihanraya di dua bukit baru-baru ini (Bukit Gantang dan Bukit Selambau), tiba-tiba Harakah dan Keadilan diharamkan begitu saja dan media arus perdana itu dibenarkan untuk bercakap dari kawasan yang satu saja, ini memang tidak sihat. Jadi Alhamdulillah, barangkali kesedaran itu agak mendadak maka dibenarkan semula. Jadi sekarang ini ada imbangan walaupun akhbar oposisi itu hanya dua kali dalam seminggu misalan tak sempat untuk menangkis apa yang diselerakkan oleh akhbar arus perdana. Jadi memang mereka yang kritis sedang menghadapi satu dunia yang terbelah dua, maksudnya yang kritis sukar untuk dapatkan suara yang sebenar tapi yang mengampu itu yang selalu mendapat hebahan melalui akhbar kerajaan, jadi, saya fikir ini yang harus dibetulkan dalam perjuangan memansuhkan perjuangan PPSMI, itu tidak dipandang oleh akhbar arus perdana, walaupun ada disiarkan tapi tak sepenuhnya, kalau ini dibiarkan akan menumbuhkan bibit-bibit ketidak- senangan secara tak nampak di merata-rata tempat misalnya saya.

Saya tidak pernah berada di pentas oposisi dulu, jarang, hampir 30-40 tahun dulu pentas saya adalah bukan pentas oposisi, tapi apabila saya lihat realitas ini tidak jujur, tidak membina, saya fikir, apa-apa pentas pun yang diberi, saya akan hadir, misalnya  PAS beri saya pentas, Keadilan beri saya pentas, saya pergi cuma saya bercakap tentang kecintaan bahasa saya. Jadi, saya harap ini akan dimengertilah. Bahasa kita menjadi pembina anak-anak kita semua.

Yang berkuasa di atas sekarang adalah niagawan dan bangsawan, mereka yang berfikir untuk kita sedangkan budayawan ditutup mulutnya. Dan ini tidak sihat!

Yang paling bawah saya fikir adalah buruh, petani, peladang, nelayan; suara mereka daripada awal di rumah adalah suara Melayu yang mana mereka tak bercakap dengan angin, dengan alam dalam Bahasa Inggeris, mereka tak bercakap dengan ombak dengan menggunakan bahasa Inggeris. Mereka bercakap dengan Bahasa Melayu, jadi ini harus disedari. Ingat! Apabila kita mengetahui bahawa Bahasa Melayu sejak awal penubuhan Malaysia dilembagakan sebagai BAHASA RASMI hormatlah itu! Kalau tak pandai hormat itu memang sampai bila-bila akan ada usaha orang yang menentangnya.

Kerajaan telah mengiktiraf para sasterawan kita dengan memberi mereka gelaran tetapi tidak menghormati gelaran yang mereka kalungkan itu. Suara para sasterawan ditutup, yang dilaungkan adalah suara niagawan dan bangsawan. Sedangkan yang diripuh adalah soal bahasa, kalau begitu apa peranan gelar sasterawan negara?

**Sumber: UmmuHani.Com (sumber asal telah hilang, Ummuhani.com kini telah dimiliki oleh pihak lain – MHusaini2016)

2 Responses to “Suara Hati Pak Samad”


  1. 1faried

    kesemua 5 sasterawan negara yang masih hidup telahpun bersepakat untuk menentang ppsmi.. terasa pelik.. kenapa susah sangat nak tarik balik dasar ppsmi tu? apa yang nak dipertahankan? atau kerana yang menentang dasar itu banyak dari golongan oposisi, maka bimbang dikatakan tunduk kepada mereka?

  2. 2husainibrahim

    Faried, isunya lebih besar daripada isu pendidikan semata-mata, isu ini isu politik dan telah menjadi bahan politik sejak zaman Che Det lagi. Apabila melibatkan politik, maka adalah kroni-kroni dapat untung..macam mana untung? dengan pembekalan bahan-bahan PPSMI (buku, laptop, LCD projector) kepada sekolah-sekolah 1Malaysia. Siapa yang dapat tender tersebut? Jawapannya, 1Malaysia dah tahu..huhu :-p jadi, kalau diberhentikan PPSMI, habislah punca-punca rezeki ‘mereka’ ini.

Leave a Reply