Kejap bebenor kamu berzikir!

“Ai, kejap bebenor kamu berzikir, Amir! Apa kamu malas berzikir?” tegur sang bapa mertua kepada menantunya sejurus solat Zuhur usai didirikan berjamaah.

Mereka berdua ke masjid tengah hari itu sebelum pulang bersama menjamah hidangan tengah hari.

“Eh, taklah ayah. Saya memang berzikir seperti mana yang diajarkan Nabi s.a.w. untuk dibaca selepas solat,” jawab Amir sambil dia dan ayahnya keluar dari masjid.

Suasana tengah hari itu agak tenang dan redup. Biarpun terik mentari menyinari, namun alah bisa tegal biasa bagi mereka berdua yang selalu berjalan kaki ke masjid setiap hari.

Read More